Louis Vuitton Asli

Fakta Menarik Brand Louis Vuitton Fakta Menarik Brand Louis Vuitton

Fakta Menarik Brand Louis Vuitton – Brand ini sudah tidak asing lagi didengar, dengan sebutan brand fashion papan atas. Kepopuleran brand ini tidak hanya dikarenakan kemewahannya, tetapi brand ini juga menawarkan barang-barang unik dan menarik. Nama brand ini diambil dari nama sang pendiri bernama Louis Vuitton yang lahir pada tahun 1821. Setelah melalui perjalanan karier yang panjang di bidang craftmanship di Prancis, ia pun akhirnya mendirikan perusahaan boks dan koper Louis Vuitton pada tahun 1854.
Kepopuleran Louis Vuitton karena craftmanship dan kualitas-kualitas produknya membuat banyak perusahaan turut menjiplak desain dan ciri khas mereka. Akhirnya, pada tahun 1896, pola monogram Louis Vuitton mulai diperkenalkan. Pola ini begitu ikonis dan sudah melekat selama 123 tahun dalam desain-desain Louis Vuitton.

Bagaimana tidak, monogram yang terdiri dari huruf L dan V yang saling bertautan, pola bunga dengan empat kelopak, dan pola organic bergaya trefoil, dari inspirasi perpaduan gaya Jepang dan desain oriental pada era Victoria ini seringkali menjadi simbol ‘kelas’ dalam lingkungan sosial.

Brand yang telah berdiri sejak 1854 ini menjadi salah satu saksi perkembangan fashion dunia. Berikut kumparanWOMAN rangkumkan 12 fakta unik dan menarik lainnya dari brand papan atas Louis Vuitton. Apa saja?

1. Sebelum terkenal karena brand yang diciptakannya, Louis Vuitton adalah seorang laki-laki yang berasal dari keluarga pekerja menengah ke bawah. Ia meninggalkan rumah keluarganya sejak usia 13 tahun untuk mengejar mimpi besarnya ke Paris.

2. Perjalanan 292 mil atau 470 km dari rumah keluarga yang terletak di daerah Prancis Timur ke Paris, ia lakukan dengan berjalan kaki selama dua tahun lamanya. Perjalanan panjang itu ia lakukan dengan pemberhentian secara berkala untuk melakukan pekerjaan sambilan. Ini cara yang harus dilakukannya untuk menopang kebutuhan dan kehidupan pribadinya.

3. Sesampainya di Paris pada tahun 1837, Louis Vuitton menemukan pekerjaan di sebuah workshop untuk membuat boks dan kemasan. Kelihaiannya diakui banyak orang. Reputasinya meningkat dan namanya semakin dikenal sebagai pengrajin terhormat. Karena ketrampilannya tersebut, ia ditunjuk sebagai staf khusus yang membuat boks-boks (koper) untuk kebutuhan Eugenie de Montijo, yang merupakan istri dari Napoleon Bonaparte, Kaisar Prancis dari tahun 1804 sampai tahun 1814. Momen inilah yang jadi ‘pintu’ utamanya untuk bergabung dengan kelas-kelas elit Prancis.

4. Perjalanan kariernya tersebut membuatnya bisa mendirikan perusahaan sendiri pada tahun 1854. Meski perusahaan Louis Vuitton sudah berdiri sejak 1854 sebagai perusahaan boks dan koper traveling, ia baru mulai membuat tas jinjing pada tahun 1892.

5. Salah satu tas Louis Vuitton paling populer dengan nama ‘Speedy’, pada mulanya sebenarnya diciptakan untuk boks atau koper traveling. Namun, suatu saat Audrey Hepburn, bintang film sekaligus ikon fashion, menelepon pihak Louis Vuitton dan memohon untuk dibuatkan versi mini dari Speedy tersebut. Sontak, kepopuleran tas Speedy ini memuncak dan jadi model tas Louis Vuitton paling populer hingga sekarang.

6. Selain Speedy, tas ‘Alma’ menjadi salah satu model tas Louis Vuitton yang tak kalah populer. Tas ini sebenarnya didesain khusus atas permintaan pribadi Coco Chanel. Bentuknya yang chic, cantik, dan feminin ini digandrungi oleh setiap perempuan hingga saat ini. Uniknya lagi, tas Louis Vuitton model Alma ini jadi satu-satunya tas yang pernah dijinjing Coco Chanel, selain mereknya sendiri.

7. Tahukah Anda bahwa proses quality check dari tas Louis Vuitton melalui proses yang sangat panjang? Sebelum dijual, tas Louis Vuitton harus melalui tes ketahanan seperti dimasukkan benda berat seberat 3,5 kg dan dijatuhkan dari ketinggian setengah meter selama empat hari berturut-turut. Tidak sampai di situ, zipper dari tasnya pun harus terus menerus dibuka-tutup sebanyak 5,000 kali untuk memastikan ketahanannya. Wow!

8. Fakta yang satu ini mungkin akan menyakitkan bagi sebagian Anda. Semua tas dan sepatu Louis Vuitton yang tak terjual, akan dikembalikan ke pabrik di Prancis, lalu dihancurkan dan dibakar. Menyakitkan, bukan? Ya, hal ini harus dilakukan untuk memastikan imej brand Louis Vuitton agar tetap eksklusif.

Baca Juga: Gelar Fashion Louis Vuitton Telah Kembali Show Di China

9. Louis Vuitton tidak akan pernah memberikan harga diskon pada barang-barang yang mereka produksi. Seperti poin sebelumnya, jika barang tak terjual, maka diskon bukanlah solusi.

10. Semua tas Louis Vuitton dibuat secara handmade-atau murni keahlian tangan. Kabarnya, dibutuhkan waktu satu minggu untuk membuat satu tas.

11. Monogram populer Louis Vuitton dipopulerkan oleh anak Louis Vuitton yang bernama Georges Vuitton. Monogram tersebut dibuat untuk menghindari segala bentuk plagiarisme dari perusahaan lain terhadap brand Louis Vuitton.

12. Louis Vuitton memiliki sekitar 460 toko di 50 negara. Tokonya yang terbesar terletak di 101 avenue des Champs-Elysees, Paris, Prancis dengan luas sekitar 1800 meter persegi. Kemudian, di Nevada, Amerika Serikat, Louis Vuitton memiliki lima butik resmi di jajaran jalan yang sama. Dan yang terunik terletak di Singapura yang kini menjadi bagian dari ikon wilayah Marina Bay Sands. Toko tersebut memiliki toko buku, tempat relaksasi, galeri, hingga terowongan bawah laut yang mengarah ke hotel dan mal Marina Bay Sands.

Tips Membedakan Louis Vuitton Asli dengan Palsu Tips Membedakan Louis Vuitton Asli dengan Palsu

Louisvuittond.net – Siapa tak mengenal Louis Vuitton. Merek papan atas ini layak mendapat apresiasi tinggi. Mengapa? Pertama, karena produk-produknya sangat berkualitas dan legendaris. Kedua, karena LV melakukan ratifikasi produk dagangannya secara unik. Ironisnya, produk bergengsi ini sering dipalsukan. Pemalsuan tersebut telah merajalela di seluruh dunia karena sebagian besar dari kita tidak dapat membedakan produk yang palsu dan yang asli. Contohnya, tak banyak dari kita yang tahu kalau LV tidak pernah dijual di bawah harga standart dan produk yang cacat tidak akan dijual kembali.

Sebenarnya, masih banyak lagi hal yang perlu Anda cermati jika ingin membeli produk Louis Vuitton yang benar-benar otentik. Bagaimana caranya?

♦ Trik Mengetahui Produk Louis Vuitton yang Otentik
Ada beberapa teknik dasar yang perlu Anda ketahui untuk membedakan produk LV yang asli dan yang palsu. Caranya sangat mudah dan Anda tak harus menjadi agen autentikasi profesional untuk mengetahuinya. Berikut  cara mudah mengetahui produk Louis Vuitton yang asli dalam sekejap.

• Bahan
Louis Vuitton menggunakan bahan terbaik dengan kualitas tinggi. Jadi, ketika Anda melihat tas dan tahu bahwa bahannya tak berkualitas itu pasti produk palsu. Jika Anda membeli dari pengecer online, baiknya jangan terburu-buru untuk membeli dan membayarnya. Mintalah lebih banyak gambar dari si penjual online.

Bahan LV model Monogram canvas, Damier Ebene dan Damier Azur terbuat dari kanvas berkualitas tinggi yang memiliki sifat tahan air, awet dan dapat dibersihkan dengan mudah. Sementara Louis Vuitton Empreinte yang diperkenalkan pada tahun 2010 terbuat dari kulit nomor satu dan sukses merajai pasar fesyen. Lalu untuk jenis Monogram Vernis Leather, Elektric Leather dan Damier Carbon merupakan produk klasik. Jadi, jika Anda membeli dari pengecer dan ingin tahu apakah itu barang dagangan yang asli, ajukan pertanyaan-pertanyaan ini. Anda akan memiliki jawabannya.

• Perangkat Keras
Memeriksa perangkat keras merupakan cara termudah untuk mengetahui apakah produk LV itu palsu atau asli karena Anda akan mengetahui apakah ritsleting, dll terbuat dari plastik atau bahan serat lain dan dilapisi warna emas. Ditambah lagi, nama merek LV terlihat timbul. Produk palsu tak mungkin memiliki merek dengan tampilan timbul bahannya jelas beda dan juga tidak dikerjakan dengan teknologi secanggih LV asli.

Perlu diketahui juga, Louis Vuitton menggunakan perangkat keras berkualitas tertinggi sehingga bersifat kuat, terasa berat, dan kokoh. Sementara potongan cincin-D LV menyambung secara sempurna tanpa banyak ruang dengan tujuan meminimalisir gesekan. Ini juga salah satu karakteristik unik tas Louis Vuitton.

• Kode Tanggal
Kode-kode tanggal merupakan fitur unik dari Louis Vuitton dan ini berbeda dari nomor seri yang dimiliki merek lain. Pemakaian kode tanggal ini terbilang inovasi baru LV. Anda takkan menemukannya pada koleksi tas antik LV yang dibuat sebelum tahun 1980.

Kode terbaru dari koleksinya akan muncul seperti ini – dua huruf di depan dan diikuti oleh empat digit. Misalnya, FL2079. Dua huruf di depan yakni FL merupakan singkatan dari pabrik yang berada di Amerika Serikat. Angka pertama dan ketiga menandakan minggu pembuatan; yakni 2 dan 7 artinya minggu ke-27 tas tersebut dibuat. Sedangkan angka kedua dan keempat menandakan tahun pembuatan; yaitu 0 dan 9 yang artinya tahun 2009.

Koleksi tas sebelum tahun 2007 menggunakan kode tanggal dua huruf yang diikuti oleh 4 digit yang menandakan bulan dan tahun pembuatan. Digit pertama dan ketiga mewakili bulan lalu digit kedua dan keempat mewakili tahun. Jadi, FA1102 berarti koleksi itu dibuat di sebuah pabrik di Swiss, pada bulan Oktober (10) tahun 2012 (12).

Untuk produk LV yang diproduksi di awal tahun 80an, digit atau angka mendahului huruf. Dua digit pertama menandakan tahun pembuatan dan dua digit selanjutnya menandakan bulan pembuatan. Jadi semisal 8211CA, kode itu menyimpan arti diproduksi bulan November tahun 1982 di sebuah pabrik di Spanyol.

Sayangnya, meski telah dirancang dengan kode tanggal yang sempurna, produk tiruan tetap saja merajalela dan berusaha meniru kode tanggal ini. Jadi sebaiknya, sebelum membeli tas LV periksa kembali kondisi tas, desain, model, seri dan perangkat kerasnya. Semuanya harus sinkron.

• Jahitan
Jahitan tas LV sangat rapi, teratur dan konsisten. Bahkan di celah-celah pegangan tas, jumlah jahitannya sama tepat. Jika ujung jahitan terlihat tidak rapi, Anda bisa menghitungnya di kedua sisi dan itu akan memberi Anda gambaran yang jelas.

• Hal-hal Sepele Lainnya yang Menarik
Jika melihat lebih dekat, Anda dapat dengan mudah membedakan mana yang palsu dan mana yang asli dari hal yang terkesan sepele berikut.

Ekor huruf ‘L’ pendek.
Huruf ‘O’ cukup bulat.
Huruf-huruf ‘Ts’ sangat berdekatan satu sama lain sehingga terlihat saling bersentuhan.
Tas LV diisukan terbuat dari vinil. Faktanya tidak karena sebenarnya terbuat dari kulit murni.
Produk asli Louis Vuitton tidak dijual di bawah harga standart atau harga diskonan. Jadi, kecuali barang bekas milik pendahulunya yang dijual kembali, jangan pernah percaya ada penurunan harga pada produk LV.
Louis Vuitton akan membakar semua barang cacat produksi. Jadi waspadalah terhadap hal itu juga.
Logo bagian dalam tas Louis Vuitton dibuat timbul. Berhati-hatilah, banyak penjual palsu berupaya menirunya sesempurna mungkin.
Bertentangan dengan kepercayaan yang beredar di kalangan luas, tas LV ternyata memiliki simbol terbalik di beberapa model seperti Papillons, gaya Speedy dll.
Hampir seluruh model tas Louis Vuitton terbuat dari kanvas besar tanpa jahitan bahkan di bagian bawah tas. Meski demikian, ada beberapa bagian yang terbuat dari kanvas terpisah yang memiliki simbol terbalik.
Tas, koper atau produks Louis Vuitton lainnya tidak dilengkapi kartu label seperti produk merek lain. Kartu label LV umumnya dimasukkan ke dalam kantong kecil di dalam tas.
Tas Louis Vuitton dibuat di Prancis, AS, Jerman, Italia, Swiss, dan Spanyol. Jangan pernah percaya pada penjual yang menjanjikan menjual koleksi terbaru yang belum dirilis secara resmi.

Baca Juga : Louis Vuitton Yang Berawal Dari Anak Muda Miskin

♦ Jawaban Pakar Untuk Pertanyaan Para Pembaca

• Apakah semua tas LV memiliki nomor seri?
Tidak, Louis Vuitton memiliki kode tanggal. Tas LV tidak memiliki nomor seri dan itulah yang membedakannya dari merek lain serta membedakannya dari produk palsu. Mereka memiliki kode tanggal sesuai kebijakan yang tidak dapat dikacaukan. Kode tanggal harus sejajar dengan label ‘Made in (negara)’. Jadi, jika kode tanggal mengatakan SA (yang berarti pabrik di Italia), label ‘Made in’ tak mungkin tertulis Prancis atau Spanyol.

• Apa itu kode tanggal?
Kode tanggal adalah kode unik yang melambangkan tempat produksi serta tanggal pembuatan. Ini membantu pelanggan mengidentifikasikan keotentikan tas LV jika kebetulan tidak membeli langsung dari toko Louis Vuitton atau reseller yang sangat tepercaya.

• Bagaimana saya dapat membedakan tas Louis Vuitton yang asli jika membeli secara online?
Minta penjual Anda untuk mengirim gambar dari angle yang berbeda-beda. Bila perlu minta kirim foto-foto tas tersebut dari beberapa detil yang paling rumit misalnya jahitan, bahan, logo, pegangan tas, perangkat keras, label dsb. Dan percayai insting Anda. Jika insting Anda berkata tidak maka bisa jadi tas yang ingin Anda beli itu barang palsu.

• Bagaimana jika tas Louis Vuitton saya tidak memiliki kode tanggal?
Beberapa versi lama memang tidak memilikinya dan pada beberapa koleksi lama kode tanggalnya mungkin sudah pudar. Jadi, cari detil lain untuk memvalidasinya.

Jadi, membeli atau mengoleksi tas Louis Vuitton harus benar-benar cerdik. Meski terkesan ribet dalam memvalidasi keotentikannya, tapi semua itu harus Anda lakoni agar tak terjebak oleh rayuan penjual produk palsu.